Hukum Tawassul Dan Klasifikasinya

Hukum Tawassul Dan Klasifikasinya
Pertanyaan:
Apakah hukum Tawassul dan apa saja klasifikasinya?Jawaban:

Oleh Syaikh Ibnu Utsaimin

Kata اَلتَّوَسُّلُ maknanya mengambil/menjadikan wasilah (sarana) dan اَلْوَسِيْلَةُ maknanya setiap sesuatu yang dapat menyampaikan kepada tujuan atau maksud. Aslinya berasal dari kata اَلْوَصْلُ, (yakni dengan menggunakan huruf shad -penj.) sebab huruf ص (shad) di sini dan huruf س (sin) pada kata اَلْوَسِيْلَةُ saling menggantikan kedudukan masing-masing sebagaimana kata صِرَاطٌ dan سِرَاطٌ serta kata بَصْطَة dan بَسْطَة sering diungkapkan dengan kedua-duanya.
Bertawassul di dalam berdoa kepada Allah سبحانه و تعالى, maknanya perbuatan seorang yang berdoa mengaitkan doanya dengan sesuatu yang bisa menjadi penyebab terkabulnya doanya tersebut. Tentunya pula, harus ada dalil atas kondisi sesuatu menjadi sebab terkabulnya doa. Hal ini hanya bisa diketahui melalui syariat; siapa saja yang menjadikan sesuatu perkara sebagai wasilah baginya di dalam pengabulan terhadap doanya tanpa dalil dari syariat, berarti dia telah mengatakan sesuatu yang tidak diketahuinya atas nama Allah. Sebab, bagaimana dia bisa mengetahui bahwa apa yang dijadikannya wasilah itu adalah termasuk hal yang diridhai oleh Allah dan penyebab terkabulnya doanya? Padahal, doa itu adalah bagian dari ibadah dan ibadah itu hanya tergantung kepada adanya syariat mengenainya. Allah telah menyangkal terhadap orang yang mengikuti suatu syariat tanpa seizinNya dan menjadikan hal itu sebagai kesyirikan. Dia berfirman,“Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah.” (Asy-Syura: 21).

Dan firmanNya,

“Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai rabb-rabb selain Allah, dan (juga mereka menjadikan Rabb) al-Masih putera Maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Ilah Yang Maha Esa; tidak ada Ilah (yang berhak disembah) selain Dia. Mahasuci Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (At-Taubah: 31).

Bertawassul di dalam berdoa kepada Allah terbagi kepada dua klasifikasi:

Pertama, Hal itu dilakukan dengan wasilah yang diajarkan oleh syariat; ini ada beberapa jenis:

1. Bertawassul melalui Asma’ Allah, Shifat-Shifat dan perbuatan-Nya. Dalam hal ini, bertawassul kepada Allah سبحانه و تعالى dengan Nama, sifat atau PerbuatanNya yang sepadan dengan apa yang dimintakan seseorang. Allah سبحانه و تعالى berfirman,

“Hanya milik Allah asmaul husna, maka bermohonlah kepadaNya dengan menyebut asmaul husna itu.” (Al-A’raf: 180).

Seperti bila dia berdoa,

يَا رَحِيْمُ اِرْحَمْنِي، يَا غَفُوْرُ اِغْفِرْ لِيْ

“Wahai Dzat Yang Maha Pengasih, kasihilah aku; wahai Dzat Yang Maha Pengampun, ampunilah aku.”

Dan semisal itu. Seperti juga di dalam sebuah hadits dari Nabi صلی الله عليه وسلم bahwasanya beliau pernah berdoa,

اَللّهُمَّ بِعِلْمِكَ الْغَيْبَ وَقُدْرَتِكَ عَلَى الْخَلْقِ أَحْيِنِيْ مَا عَلِمْتَ الْحَيَاةَ خَيْرًا لِيْ

“Ya Allah, dengan ilmuMu terhadap yang ghaib dan QudratMu di dalam mencipta, hidupkanlah aku selama kehidupan itu baik bagiku.”[1]

Beliau telah mengajarkan kepada umatnya agar di dalam shalatnya mengucapkan,

اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمِ.

“Ya Allah, sampaikanlah shalawat kepada Nabi Muhammad dan keluarga besarnya sebagaimana Engkau telah menyampaikan shalawat kepada Nabi Ibrahim dan keluarga besarnya.”[2]

2. Bertawassul kepada Allah dengan beriman dan taat kepada-Nya sebagaimana firmanNya mengenai Ulil Albab,

“Ya Rabb kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Rabbmu”; maka kami pun beriman. Ya Rabb kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami.” (Ali ‘Imran: 193).

Dan firman-firman-Nya,

“Sesungguhnya ada segolongan dari hamba-hamba-Ku berdoa (di dunia): “Ya Rabb kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat.” (Al-Mukminun: 109),

serta firman-Nya mengenai al-Hawariyyun (para sahabat Nabi ‘Isa عليه السلام):

“Ya Rabb kami, kami telah beriman kepada apa yang telah Engkau turunkan dan telah kami ikuti rasul, karena itu masukkanlah kami ke dalam golongan orang-orang yang menjadi saksi (tentang keesaan Allah).” (Ali ‘Imran: 53).

3. Bertawassul kepada Allah dengan menyebut kondisi orang yang berdoa yang menjelaskan kebutuhan dan hajatnya sebagaimana firmanNya melalui ucapan Musa عليه السلام,

“Ya Rabbku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.” (Al-Qashash: 24).

4. Bertawassul kepada Allah melalui doa orang yang diharapkan doanya terkabul sebagaimana permintaan para sahabat -rodliallaahu’anhum- kepada Nabi صلی الله عليه وسلم agar beliau berdoa kepada Allah untuk mereka seperti ucapan seorang laki-laki yang ketika Nabi sedang berkhutbah Jum’at, dia masuk masjid sembari berkata, “Berdoalah kepada Allah agar menurunkan hujan buat kami.”[3]

Dan ucapan ‘Ukasyah bin Muhshin kepada Nabi صلی الله عليه وسلم, “Berdoalah kepada Allah agar menjadikanku termasuk dari mereka (tujuh puluh ribu orang yang meniti shirath tanpa hisab-penj.)” [4]

Ini semua hanya bisa terjadi semasa hidup orang yang berdoa, sedangkan setelah dia meninggal dunia, maka tidak boleh hukumnya karena dia dianggap tidak memiliki amal dan sudah berpindah ke alam akhirat. Oleh karena itu, tatkala penduduk mengalami kekeringan pada masa kekhilafahan Umar bin al-Khaththab -rodliallaahu’anhu-, mereka tidak meminta kepada Nabi صلی الله عليه وسلم agar memintakan hujan turun buat mereka tetapi Umar meminta turun hujan melalui perantaraan al-Abbas, paman Nabi صلی الله عليه وسلم. Dia berkata kepadanya, “Berdirilah lalu mintalah hujan turun!” Lalu al-Abbas berdiri dan berdoa.

Sedangkan hadits yang diriwayatkan dari al-‘Utby bahwa ada seorang Arab Badui (yang biasa hidup di pedalaman padang sahara-penj.) datang ke kuburan Nabi صلی الله عليه وسلم sembari berkata, “as-Salam ‘alaika Ya Rasulullah (salam sejahtera untukmu wahai Rasulullah), sesungguhnya aku mendengar Allah سبحانه و تعالى berfirman,

“Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan Rasul pun memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (An-Nisa’: 64).

Dan, aku telah datang meminta ampunan atas dosa-dosaku dengan memohon syafaat kepada Rabbku melalui perantaraanmu? (hingga selesai kisah ini)”; maka ini adalah kisah dusta dan tidak benar sama sekali. Dalam pada itu, ayat tersebut bukan pula dalil atas hal itu sebab Allah سبحانه و تعالى berfirman,
وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوْا
“Sesungguhnya jikalau mereka ketika menganiaya dirinya” (dengan menggunakan kata إِذْ [Idz]-penj.), dan Dia tidak berfirman, وَلَوْ أَنَّهُمْ إِذَا ظَلَمُوْا
(Dengan menggunakan kata إِذَا [Idza]-penj.).

Menurut tata bahasa Arab, kata إِذْ (idz) berfungsi untuk menjelaskan hal yang telah lalu bukan hal yang akan datang. Sementara itu, ayat tersebut berbicara tentang suatu kaum yang berhukum atau hendak berhukum kepada selain Allah dan RasulNya sebagaimana yang didukung oleh alur cerita terdahulu ataupun yang akan datang.

Kedua, Tawassul tersebut dilakukan melalui wasilah yang tidak diajarkan oleh agama; ini ada dua jenis:

1. Wasilah yang digunakan telah dibatalkan oleh syariat seperti tawassul yang dilakukan oleh orang-orang musyrik dengan tuhan-tuhan mereka. Kebatilan jenis ini tentunya amat tampak.

2. Menggunakan wasilah yang didiamkan oleh syariat; ini hukumnya haram dan termasuk jenis kesyirikan. Seperti bertawassul melalui jah (kehormatan) seseorang yang memang terhormat di sisi Allah, lalu dia berkata, “Aku meminta kepadaMu melalui jah Nabi-Mu.” Ini tidak dibolehkan karena merupakan penetapan terhadap suatu sebab yang tidak dianggap sah oleh syariat dan karena Jah orang yang memang terhormat tidak memiliki pengaruh apa-apa di dalam terkabulnya suatu doa sebab tidak terkait dengan orang yang berdoa ataupun orang yang didoakan tetapi hanya merupakan urusan orang yang terhormat itu sendiri. Dia tidak dapat memberikan manfaat bagi anda di dalam mencapai apa yang anda minta atau di dalam menolak apa yang anda tidak sukai. Dikatakan sebagai wasilah bagi sesuatu, bilamana ia dapat menyampaikan kepadanya sementara bertawassul (mengambil wasilah) dengan sesuatu kepada hal yang tidak dapat menyampaikannya merupakan bentuk kesia-siaan belaka. Jadi, tidak pantas anda menjadikannya sebagai hal yang mengantarai diri anda dan Rabb anda. Wallahu waliyy at-Taufiq.

_________
Footnote:
[1] Sunan an-Nasa’i, kitab as-Sahwu, Jilid III, hal. 54-55.
[2] Terdapat lafazh-lafazh yang bervariasi mengenai shalawat kepada Nabiصلی الله عليه وسلمdari lebih dari seorang sahabat. Lihat: Shahih al-Bukhari, kitab tentang al-Anbiya’, no. 3369; Shahih Muslim, kitab ash-Shalah, no. 407 dari hadits Abu Humaid as-Sa’idi; Shahih al-Bukhari, no. 3370 dan Shahih Muslim, no. 406 dari hadits Kaab bin Ajrah; Shahih al-Bukhari, kitab at-Tafsir, no.4798 dari hadits Abu Said dan Shahih Muslim, no. 405 dari hadits Abu Mas’ud.
[3] Shahih al-Bukhari, kitab al-Istisqa’, no. 1013; Shahih Muslim, kitab Ahalah al-Istisqa’, no. 897.
[4] Shahih al-Bukhari, kitab ath-Thibb, no. 5752; Shahih Muslim, kitab al-Iman, no. 220 dari hadits Ibnu Abbas; Shahih al-Bukhari, kitab al-Libas, no. 5811; Shahih Muslim, no. 216 dari hadits Abu Hurairah dan No. 218 dari hadits ‘Imran.
Rujukan:
Kumpulan Fatwa Tentang Aqidah dari Syaikh Ibnu Utsaimin, hal. 267-270.
Disalin dari buku Fatwa-Fatwa Terkini Jilid 1, penerbit Darul Haq.

Kategori: Aqidah
Sumber: http://fatwa-ulama.com

Dibuat oleh SalafiDB http://salafidb.googlepages.com

About hang puriah

Alhamdulillah Segala Puji hanya milik Allah Azza Wajalla yang telah melimpahkan nikmatNya [ Nikmat Iman, Islam, dan As-Sunnah ] | Shalawat dan salam tercurah kepada Nabi Sholaulah 'alaihi Wasalam | Allahumma Sholi'ala Muhammad waalaali muhammad | dan Mereka-Mereka [ salaf dan khalaf ] yang menggadaikan hidupnya untuk mempelajari memahami agama yang Haq ini sehingga kita di akhir zaman ini mendapatkan cahaya-cahaya islam | Biiznilaah | Semoga Allah Azzawalla merahmati mereka semua | Dan Seindah-indah nikmat adalah nikmat hidup dan mati di atas As-Sunnah | Karena inilah jalannya yang tertunjuki yang dibawa Nabi Sholaulah 'alaihi Wasalam | mari kita mengikuti mereka selangkah demi selangkah | Walaupun kita (khusus lebih khusus) tidak berilmu, dan tidak akan sanggup beramal (istiqomah) seperti mereka, waallahu waliyy at-taufig

Posted on March 7, 2013, in Aqidah. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: